JOM LAYAN IKLAN

Wednesday, July 2, 2008

TAK SEDAR DIRI DIUNTUNG

Hari ini aku hanya ingin mencurahkan perasaanku sahaja. Telah berlaku beberapa perkara dalam hidupku sejak dua menjak ini. Ada yang baik ada juga yang menjengkelkan. Tetapi yang menjengkelkan itu lebih daripada yang baik.

Pertama dan yang paling membuatkan diriku sedih melihat anak bangsaku sendiri yang alpa walaupun telah diberi pelbagai dorongan dan bantuan: tak sedar diri diuntung.

Julai merupakan bulan yang paling dinanti-nantikan oleh semua pelajar lepasan SPM dan STPM. Mana tidaknya, masing-masing menunggu keputusan panggilan untuk ke matrikulasi ataupun ke universiti. Bagi pelajar-pelajar lepasan STPM (terutamanya anak Terataiku) ada antara mereka yang diterima masuk ke universiti. Yang tidak berjaya mendapat kursus pilihan di universiti tempatan akan meneruskan pengajian di kolej-koleh swasta yang pastinya dibiayai oleh ibu bapa masing-masing. Itu nasib mereka. Maklumlah mereka berduait. Aku gembira dengan kebolehan mereka untuk membayar untuk belajar kerana mereka sememangnya mampu. Aku masih lagi teringat akan diriku sendiri. Pada ketika itu, aku mendapat 2 tawaran daripada 2 universiti yang berlainan. Kursus juga berlainan; TESL di UM dan Accounting di UUM. Namun, atas desakan keluarga yang tidak berada aku menerima tawaran untuk menjadi seorang guru.

Abahku kata, "Jadi cikgu senang. Mesti ada kerja. Tak perlu tulis resume. Gaji cikgu pun sekarang tinggi. Banyak pun faedah kerja sebagai cikgu. Lagipun karier ini sesuai untuk perempuan. Biasiswa pun dapat. Tak payahlah sibuk cari biasiswa lain. Hutang pun tak ada."

Atas dasar inilah aku pun menjadi seorang guru. Seronok rasanya menjadi seorang guru ni. Apabila berjalan di koridor, pasti ada pelajar yang mengucapkan "Selamat pagi, Cikgu." Bukankan itu satu doa untukku? Apabila aku marah, pasti ada yang akan memujuk. Apabila ada yang sedih, aku jadi tempat rujuk. Kalau ada yang membawa berita gembira, aku pun tumpang bahagia. Semua anak didikku aku layan tidak ubah seperti anak atau kawan. Seronok bersama mereka. Mengajar mereka sebenarnya mukanlah semudah mana. Apa-apa pun kerja manalah yang senang kan? Apa-apa pun, kesesuaian aku dalam bidang ini semuanya merupakan berkat doa ibuku. Siang malam dia berdoa agar Allah membukakan hatiku untuk aku menyukai bidang ini. Maklumlah.. cita-citaku kan untuk menjadi seorang ahli akauntan atau remiser. Menganalisa ekonomi dunia adalah cita-citaku juga. Kata orang... cita-cita yang glamor... Mmm.. mesti ada yang tertanya-tanya sebab aku meninggalkan cita-citaku walaupun aku telah menerima tawaran universiti untuk kursus kegemaranku. Pertama, aku sebenarnya tidak pun tahu yang aku menerima tawaran untuk membuat accounting. Maklumlah.. abah sorokkan surat tawaran :( Surat daripada UM samapi dulu... Kedua, aku sedar keluargaku ni susah. Jadi, aku tidak boleh meminta-minta. Apa yang aku dapat ini aku harus bersyukur. Betul kata abah, aku akan dapat biasiswa untuk menampung pengajianku. Jadi abah tak lah perlu susah. Aku pun tak lah perlu susah turun naik pergi untuk temuduga. Masa ini, maklumat berkaitan bantuan biasiswa terhad. Tidak macam sekarang ini, tekan bebutang komputer aja, semua senarai pemberi biasiswa tersenarai. Ketiga, JANGAN JADI ANAK DERHAKA! Ikut kata mak abah. Insya Allah, berkat hidup aku sebagai seorang guru nanti.

Jadi, persoalannya, apakan perkara yang menjengkelkan aku sangat ya? Tajuk pun "tidak sedar diri diuntung." Begini, sebenarnya, ada antara pelajar aku ini telah mendapat tawaran untuk menjadi guru. Guru Khas pulak tu. Aku amat gembira melihat surat tawaran yang aku muat naik dari Internet. Rupa-rupa, anak didik aku ini tidak terbuka hatinya untuk belajar. Aku pun tidak tahu apakan yang diingininya. Masuk tingkatan 6 pun dia tidak mahu. Sebaliknya duduk rumah menghabiskan masa dan beras mak bapak. Kerja pun dia tak mahu. Kalau boleh kahwin tak pe jugak. Ni tak. Buat hati mak abah tu merana pulak. Iyalah... mak abah tu sebenarnya dah terbayangkan yang anak sorang ni akan membantu keluarga suatu hari nanti. Anak ini akan menjadi pengubah nasib keluarga. Anak ini akan menjadi dorongan kepada adik-adik semua. Maklumlah, hidup selama ini pun bukannya mudah. Si abah asyik bertukar kerja untuk meampung keperluan keluarga yang bertambah. Semua anak-anak bersekolah. Harga minyak, makan semua dah naik. Kalau ada anak yang membantu suatu hari nanti kan mudah sikit. Kalau anak hidup mewah pun, sebenarnya si mak abah bukannya nak makan semua harta dia. Mak abah tu cuma nak tumpang bahagia sahaja.... Namun si anak ini mula menunjukkan keras kepala. Terlupa yang si abah ini terpaksa mengambil cuti untuk menemankannya pergi temuduga kelmarin. Entah-entah si abah tu terpaksa ambil cuti tanpa gaji untuk menemaninya. Niat si abah itu amat mulia pastinya. "Biarlah ikut anak pergi temuduga. Inilah aku sebagai ayah untuk anak. Sumber inspirasi untuk si anak menjawab soalan-soalan. Moga-moga si anak ini dapat tawaran ini." Tentu tidak putus-putus Si abah berdoa.

Kini tawaran di dalam genggaman. Tapi keputusannya untuk pergi negatif. Mmm.. sedih si ibu ayah. Aku lagilah sedih. Sedih tak terkata. Peluang depan mata tapi bangsaku buta. Takut... Patutlah banyak musibah menimpa diri kita.

Doaku semoga si anak ini dibukakan pintu hatinya untuk menerima kerjaya yang amat mulia ini. Ingatlahlah.... emak abah tentu akan gembira. Kegembiraan mereka penting untuk kita. Jangan jadi anak derhaka.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...