JOM LAYAN IKLAN

Tuesday, July 15, 2008

CIKGU, IBU BAPA DAN POLITIK


Cikgu, ibu bapa dan politik sebenarnya tak banyak bezanya. Cikgu ni...ke mana-mana pun dia pergi ada sahaja yang ingin dididik mahupun dibetulkan. Bukanlah nak cakap cikgu yang golongan guru ni alah dari kalangan yang perfect, cuma apa-apa yang tak sedap di mata pasti nak diluahkan dalam bentuk untuk membuka mata demi memberi pendidikan. Sebagai cikgu PA, acapkali aku nasihati anak-anakku agar menulis esei mestilah mengikut kehendak soalan. Jangan sesekali terkeluar daripada topik sebenar. Apabila menulis esei, masa yang ada hendaklah digunakan sebaik yang mungkin. Jangan tulis perkara-perkara yang merepek atau tidak menunjukkan kematangan.

Kini, nak pula aku sentuh mengenai pengalaman aku bersama satu pasangan ibu bapa. Salah Si Cikgu tu sekelumit aja...tapi dia menyelar guru tersebut seolah-olah si guru ini telah membuat dosa yang besar.(Cikgu ni sebenarnya aku...) Ibu bapa ini (yang kononnya perihatin terhadap anak kesayangan mereka) ingin membuat aduan kepada pengetua atas sikap guru ini. Aku rasa dia maksudkan aku... Dia menghubungi aku dengan nada tidak puas hati dan memerli. Dia katakan kepadaku bahawa dia ingin berjumpa dengan guru tersebut untuk memarahi dan menegurnya. Melalui perbualan di talifon, dia kedengaran begitu tidak puas hati dan seolah-olah berbunyi ingin menyerang guru ini di sekolah. Aku hanya bertindak tenang dan profesional. Aku menasihatinya, "Puan, kalau Puan datang ke sekolah dengan niat untuk menyerang guru ini, nanti saya khuatir guru ini tidak nampak salah kerana sikap Puan yang menyinga nanti hanya mampu untuk mengaibkan diri Puan sendiri. Kalau nak bercakap jumpa guru tersebut, jumpalah di hadapan pengetua supaya ada bukti secara hitam dan putih. Supaya ada saksi...." Itu lah nasihat aku. Dan sampai sekarang dia tidak pernah berjumpa aku mahupun menelefon aku. Itulah pengalaman aku. Nasib mereka juga aku saksikan. Aku bersimpati. Nak menyorak tak sampai hati pula... Cuma aku bersyukur bahawa apa-apa yang berlaku terbukti yang aku ni tidak bersalah sebenarnya.

Dah 2 perenggan aku merepek. Apakah pula kaitannya dengan politik. Banyak isu dalaman politik yang sedikit sebanyak membuat aku terfikir akan hala tuju Malaysia yang sebenarnya. Aku sebagai seorang guru dan juga nasib rakyat yang dahagakan pemimpin yang mampu menunjukkan contoh melalui tauladan.

Semasa menaip di blog ini, aku juga sedang mendengar debat antara Menteri Penerangan Datuk Ahmad Shabery Cheek dengan Datuk Anwar Ibrahim. Baru masuk soalan pertama, aku terasa begitu aib sekali. Jika Ahmad Shabery itu pelajar aku, takkan aku restu ilmu yang kuberikan kepadanya. Manataknya, tak ikut cakap cikgu! Kan Cikgu dah kata, semasa menulis esei, hendaklah straight to the point. Jangan merepek. Gunakan masa dengan sebaik-baiknya. Sebaiknya, anak didik entah sapa ni... hanya menggunakan masa yang ada untuk menyelar sejarah muda Anwar. Anwar pula Alhamdulillah, tidak langsung menyelar semula kutukan-kutukan parti kerajaan. Sebaliknya, beliau menggunakan masa yang ada untuk memberi maklumat terbaik, terkini, dan perlu jitu kepada masyarakat. Maklumlah... bukan mudah baginya untuk berjumpa masyarakat melalui kaca televisyen. Anak didik entah sapa tuh pula sibuk mengutuk dan apabila menjawab tidak menepati kehendak soalan.

Para pembaca sekalian,
Aku ini bukanlah ingin mengutuk pihak kerajaan. Sebelum menonton siaran debat ini, aku telah membukakan mindaku 100% agar tidak menunjukkan bias terhadap mana-mana pihak. Ini aku adalah utnuk memenuhi minda naifku dengan informasi terkini sebagai modal untuk mendidik anak-anakku esok nanti. Lagipun, sebagai seorang anak Johor, sudah pasti aku turut mempunyai perasaan kasih dan sayang kepada parti... UMNO.Sememangnya UMNO sebenarnya merupakan pemangkin kepada kemerdekaan tanah air kita.

Namun setelah menonton debat itu tadi, aku tidak tahu kepada sipakah sebenarnya aku perlu memihak? Takkan aku ingin memihak student sapa tah tuh... yang jelas sekali tidak mengikut kata Cikgu. Shabery jelas menunjukkan sikap seperti si ibu bapa yang aku nyatakan di atas. Niatnya untuk berdebat hanyalah untuk mengaibkan Anwar. Dia amat berharap agar pak cik-pak cik kampung akan mengikut kata-kata hinanya yang ditujukan kepada Anwar. Jangan...jangan....PRU12 dah menunjukkan bahawa ada manusia yang telah kecundang disebabkan oleh sikap mereka sendiri yang sudanh menunjukkan unsur-unsur riak... Tetapi di akhir perdebatan, Shabery hanya mampun untuk mengaibkan diri sendiri. Dia bukan sahaja mengaibkan dirinya, malahan diri aku juga. Aku malu nak mengaku bahawa aku ini anak Johor. Anak UMNO... MALU! Tapi, kalau aku memihak kepada pihak pembangkang, ada pula nanti yang kata bahawa aku tidak bersyukur untuk berkerja dengan pihak kerajaan. Kena buang kerja aku nanti!

Intipati perdebatan, tidak perlulah aku ceritakan di sini. Kerana, perdebatan tadi pada pandangan aku tidak memberi aku apa-apa informasi terkini daripada pihak kerajaan. Sebaliknya, aku dapat melihat perkara yang aku tidak tahu daripa parti pembangkang.

Yang kita lihat ini adalah perdebatan secara terancang. Ada tempoh masa yang diperuntukkan agar setiap pihak dapat memberikan pendapat dengan cara yang terkawal. (Walaupun sebenarnya mulut orang dan sikap syaitan itu tidak boleh dikawal dengan mudah). cuba kita lihat pula cara-cara wakil pemimpin kita berdebat di parlimen. AKU MALU!!! Mengapalah perdebatan mereka tidak ubah kanak-kanak yang berebutkan gula-gula? Kutuk mengutuk, hina dan menghina hanya menunjukkan sikap pemimpin kita yang memalukan. Di manakan slogan kepimpinan melalui tauladan?

Entah lah.... Apa-apa pun, kepada semua pembaca yang menonton debat itu tadi, apakah perasaan kamu semua? Malu jugak tak macam saya ni? Hanya yang benar sahaja yang akan menonjol satu hari nanti.
Kesimpulannya, aku sebagai Cikgu ingin melihat mana-mana pun anak didikku memperbetul diri masing-masing. Aku sebagai Cikgu pula harus juga berusaha untuk memperbetulkan diri agar tak lah nanti orang kata, bagai mengajar anak ketam berjalan, guru kencing berdiri, anak murid kencing berlari.

Wednesday, July 2, 2008

TAK SEDAR DIRI DIUNTUNG

Hari ini aku hanya ingin mencurahkan perasaanku sahaja. Telah berlaku beberapa perkara dalam hidupku sejak dua menjak ini. Ada yang baik ada juga yang menjengkelkan. Tetapi yang menjengkelkan itu lebih daripada yang baik.

Pertama dan yang paling membuatkan diriku sedih melihat anak bangsaku sendiri yang alpa walaupun telah diberi pelbagai dorongan dan bantuan: tak sedar diri diuntung.

Julai merupakan bulan yang paling dinanti-nantikan oleh semua pelajar lepasan SPM dan STPM. Mana tidaknya, masing-masing menunggu keputusan panggilan untuk ke matrikulasi ataupun ke universiti. Bagi pelajar-pelajar lepasan STPM (terutamanya anak Terataiku) ada antara mereka yang diterima masuk ke universiti. Yang tidak berjaya mendapat kursus pilihan di universiti tempatan akan meneruskan pengajian di kolej-koleh swasta yang pastinya dibiayai oleh ibu bapa masing-masing. Itu nasib mereka. Maklumlah mereka berduait. Aku gembira dengan kebolehan mereka untuk membayar untuk belajar kerana mereka sememangnya mampu. Aku masih lagi teringat akan diriku sendiri. Pada ketika itu, aku mendapat 2 tawaran daripada 2 universiti yang berlainan. Kursus juga berlainan; TESL di UM dan Accounting di UUM. Namun, atas desakan keluarga yang tidak berada aku menerima tawaran untuk menjadi seorang guru.

Abahku kata, "Jadi cikgu senang. Mesti ada kerja. Tak perlu tulis resume. Gaji cikgu pun sekarang tinggi. Banyak pun faedah kerja sebagai cikgu. Lagipun karier ini sesuai untuk perempuan. Biasiswa pun dapat. Tak payahlah sibuk cari biasiswa lain. Hutang pun tak ada."

Atas dasar inilah aku pun menjadi seorang guru. Seronok rasanya menjadi seorang guru ni. Apabila berjalan di koridor, pasti ada pelajar yang mengucapkan "Selamat pagi, Cikgu." Bukankan itu satu doa untukku? Apabila aku marah, pasti ada yang akan memujuk. Apabila ada yang sedih, aku jadi tempat rujuk. Kalau ada yang membawa berita gembira, aku pun tumpang bahagia. Semua anak didikku aku layan tidak ubah seperti anak atau kawan. Seronok bersama mereka. Mengajar mereka sebenarnya mukanlah semudah mana. Apa-apa pun kerja manalah yang senang kan? Apa-apa pun, kesesuaian aku dalam bidang ini semuanya merupakan berkat doa ibuku. Siang malam dia berdoa agar Allah membukakan hatiku untuk aku menyukai bidang ini. Maklumlah.. cita-citaku kan untuk menjadi seorang ahli akauntan atau remiser. Menganalisa ekonomi dunia adalah cita-citaku juga. Kata orang... cita-cita yang glamor... Mmm.. mesti ada yang tertanya-tanya sebab aku meninggalkan cita-citaku walaupun aku telah menerima tawaran universiti untuk kursus kegemaranku. Pertama, aku sebenarnya tidak pun tahu yang aku menerima tawaran untuk membuat accounting. Maklumlah.. abah sorokkan surat tawaran :( Surat daripada UM samapi dulu... Kedua, aku sedar keluargaku ni susah. Jadi, aku tidak boleh meminta-minta. Apa yang aku dapat ini aku harus bersyukur. Betul kata abah, aku akan dapat biasiswa untuk menampung pengajianku. Jadi abah tak lah perlu susah. Aku pun tak lah perlu susah turun naik pergi untuk temuduga. Masa ini, maklumat berkaitan bantuan biasiswa terhad. Tidak macam sekarang ini, tekan bebutang komputer aja, semua senarai pemberi biasiswa tersenarai. Ketiga, JANGAN JADI ANAK DERHAKA! Ikut kata mak abah. Insya Allah, berkat hidup aku sebagai seorang guru nanti.

Jadi, persoalannya, apakan perkara yang menjengkelkan aku sangat ya? Tajuk pun "tidak sedar diri diuntung." Begini, sebenarnya, ada antara pelajar aku ini telah mendapat tawaran untuk menjadi guru. Guru Khas pulak tu. Aku amat gembira melihat surat tawaran yang aku muat naik dari Internet. Rupa-rupa, anak didik aku ini tidak terbuka hatinya untuk belajar. Aku pun tidak tahu apakan yang diingininya. Masuk tingkatan 6 pun dia tidak mahu. Sebaliknya duduk rumah menghabiskan masa dan beras mak bapak. Kerja pun dia tak mahu. Kalau boleh kahwin tak pe jugak. Ni tak. Buat hati mak abah tu merana pulak. Iyalah... mak abah tu sebenarnya dah terbayangkan yang anak sorang ni akan membantu keluarga suatu hari nanti. Anak ini akan menjadi pengubah nasib keluarga. Anak ini akan menjadi dorongan kepada adik-adik semua. Maklumlah, hidup selama ini pun bukannya mudah. Si abah asyik bertukar kerja untuk meampung keperluan keluarga yang bertambah. Semua anak-anak bersekolah. Harga minyak, makan semua dah naik. Kalau ada anak yang membantu suatu hari nanti kan mudah sikit. Kalau anak hidup mewah pun, sebenarnya si mak abah bukannya nak makan semua harta dia. Mak abah tu cuma nak tumpang bahagia sahaja.... Namun si anak ini mula menunjukkan keras kepala. Terlupa yang si abah ini terpaksa mengambil cuti untuk menemankannya pergi temuduga kelmarin. Entah-entah si abah tu terpaksa ambil cuti tanpa gaji untuk menemaninya. Niat si abah itu amat mulia pastinya. "Biarlah ikut anak pergi temuduga. Inilah aku sebagai ayah untuk anak. Sumber inspirasi untuk si anak menjawab soalan-soalan. Moga-moga si anak ini dapat tawaran ini." Tentu tidak putus-putus Si abah berdoa.

Kini tawaran di dalam genggaman. Tapi keputusannya untuk pergi negatif. Mmm.. sedih si ibu ayah. Aku lagilah sedih. Sedih tak terkata. Peluang depan mata tapi bangsaku buta. Takut... Patutlah banyak musibah menimpa diri kita.

Doaku semoga si anak ini dibukakan pintu hatinya untuk menerima kerjaya yang amat mulia ini. Ingatlahlah.... emak abah tentu akan gembira. Kegembiraan mereka penting untuk kita. Jangan jadi anak derhaka.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...