JOM LAYAN IKLAN

Friday, January 25, 2008

DECLARATION OF LOVE - FROM MY STUDENTS

JUST FOR YOU PN.
Heavenly treasured
As well as
Noticeably nice
Intellectual yet
Marvellously merry
bt
Speacially
Awesome and
Loves to
Love people
Especially her
Husband

From all my 5 Br darlings.
Done by Hsu-Cherng & Wen Liong


Inilah tinta-tinta kasih para pelajarku dari 5 Bunga Raya.
Hatiku terus berbunga-bunga.
Betul... cikgu tidak berbohong bahawa... yang menceriakan hari-hari Cikgu adalah kehadiranmu wahai anak-anakku.

Salam Sayang
Cikgu

Sunday, January 20, 2008

TONTON GUBRA



Pada hari Jumaat (180108) yang lalu, aku membawa anak muridku menonton filem Gubra arahan Yasmin Ahmad. Perjalanan cerita ini agak kontraversial memandangkan bahawa pengarah filem memaparkan banyak isu sosial yang agak sensitif dan sering berlaku di Malaysia di samping menengahkan isu kepelbagaian kaum. Keunikan temanya merupakan antara sebab aku membawa mereka menonton filem ini. Keunikannya membolehkan aku mengupas pelbagai objektif pengajaran dan pembelajaran kurikulum tersembunyiku dalam subjek Bahasa Malaysia.

Disebabkan oleh faktor bahawa majoriti para pelajarku berketurunan Cina dan amat fasih berbahasa Inggeris dan pengetahuan yang agak mendalam dalam bahasa Malaysia, filem ini bersesuaian dengan mereka. Walaupun, perjalanan cerita filem ini agak sensitif, aku sebenarnya ingin mengajar para pelajarku akan erti berfikiran kritis dan berupaya untuk menimbang yang mana baik dan yang mana buruk. Apatah lagi para pelajarku sememangnya aktif menonton pelbagai jenis filem yang agak kontroversi seperti Da Vinci Code, Sepet, dan lain-lain lagi. Tambahan lagi, mengupas isu kemasyarakatan juga menjadi objektif P&P. Semuanya bertujuan untuk membentuk pelajar yang matang serta berhemah dalam membincangkan perkara-perkara yang agak sensitif dan turut memikirkan pendapat orang lain terhadap pemikiran mereka.

Laporan penuh P&P ini akan dibincangkan kemudian.

Friday, January 18, 2008

TAHUN BARU

Salam kepada semua pembaca dan Selamat Tahun Baru.
Tahun baru sentiasa disertai azam baru. Begitu juga diriku. Salah satu azamku adalah untuk mendidik anak didikku dengan segala ilmu di dada dan ilmu di dunia (dalam dada tak cukup lagi :( ) Slah satu caranya adalah dengan memastikan blog ini sentiasa dikemas kini untuk tatapan anak didik. Objektif kali ini adalah penulisan untuk refleksi diri untuk pengembangan diri.

Mengapakah refleksi diri? Refleksi diri penting untuk memperbaik diri ke arah sikap yang lebih positif. Refleksi diri untuk melihat kemajuan orang lain dan melihat perkembangan diri. Refleksi diri untuk sedar bahawa kita ini sebenarnya bersifat kekurangan dan memperbaik diri adalah satu sifat yang mulia. Tak usah lah disebut kesilapan yang lalu kerana tahun baru ini sudah pasti yang baik itu menjadi tauladan dan yang buruk itu menjadi sempadan.

Ini juga termasuk semua pandanganku terhadap semua anak didikku. Kalau tahun lalu ada antara mereka kulihat nakal dan malas untuk membuat tugasan yang diberikan. Tahun ini... aku ingin melihat mereka sebagai seorang yang sebenarnya berjaya, rajin berusaha dan hormat akan semua pihak. Aku lihat mereka kali ini sebagai sehelai kain putih yang sedia untuk dicorakkan pada tahun ini. Cuma harapanku bahwa anak-anakku turut bersedia untuk menerima perubahan dan lebihkan kritikan untuk diri sendiri daripada melakukan kritikan yang tidak sihat untuk orang lain seperti guru mahu pun sahabat yang lain.

Di sini ingin kukongsi juga pengalaman tahun baru bersama-sama anak didikku dalam menempuh tahun baru. Peristiwa ini akan kuingat sampai bila-bila pun kerana jelas menunjukkan bahawa sisa-sisa kudrat yang kubawa dari tahun lalu disuntik dengan satu tenaga yang luar biasa oleh anak-anakku yang kukasihi.

Masuk sahaja ke tingkatan yang kukasihi buat pertama kalinya pada tahun ini, mereka telah memberikan tepukan kepadaku. Seolah-olah aku sedang memasuki ke sebuat pentas. Sebuah pentas yang aku sendiri tidak tahu rencananya. Semua wajah yang kulihat berseri-seri dan semuanya sebenarnya memberiku lautan harapan. Aku terharu... aku ingin menangis. Ada juga yang terlari-lari ke hadapan memintaku memberikan 'hi10'. Rakaman visual saat itu sudah tentuny tidak ada, namun kenangan itu tidak akan luput dari ingatanku dan akan kuceritakan kepada sesiapa pun kerana itulah kenangan manis yang kulalui sebagai seorang pendidik. Manalah tau kalau-kalau ada rezki menjadi tokoh guru ke... atau ada mana-mana pihak yang ingin menemuramahku berkaitan pengalamanku.. maka pengalaman ini akan kupastikan diceritakan kepada semua.

Awal tahun ini, seperti yang disangka, ada yang akan meninggalkan kumpula yang kusayangi ini. Namun, kata orang-orang tua, patah tumbuh hilang berganti. Bagiku, serupa tapi mungkin tak sama. Mestilah.. lain-lain orang sikap dan sifat pun tentu berbeza. Aku akan melihatnya sebagai insan yang akan sentiasa berusaha untuk berbicara denganku dalam bahasa. Heheheheh.... gonna miss that.... Sempat juga aku abadikan kenangan ini dalam sajakku....

Bait-bait Bicaraku

Sayangku,
Inilah bait-bait bicaraku,
Yang mungkin tak seberapa,
Tapi iklas dari lubuk jiwa.

Kasihku padamu wahai anakku,
Seikhlas kasih ibu,
Kasih yang tak mengenal warna,
Kasih yang tak mengenal bangsa,
Kerna kulihat kasihmu untukku dari matamu yang ikhlas menerima ilmu,
Yang tak sebesar mana dariku.

Pengertian ini membuatkan
Diri kerdil ini sentiasa berkobar,
Untuk sentiasa bersamamu,
Mendidik dirimu dan juga diriku,
Melihat kejayaan anak bangsa,
Menempah nama dihormati dunia,
Membentuk mansyarakat peribadi mulia,
Kerna hanya dari itu kutahu diriku ada harga.

Pemergian anakku ini,
Pasti terobek jiwa,
Kekosongan bangkumu kan terisi,
Barangkali oleh yang serupa....
Tapi tak kutahu dirinya pasti tak sama.

Simpulkan kenangan,
Abadikan dalam ingatan,
Ingatkan dirimu bahawa tinta kasih ini
Khas untukmu,
Dari Cikgu ,
Yang bakal merinduimu....

Hanim Salleh
SMK Taman S.E.A
17 Januari 2008

Selamat menempuh alam yang baru sayangku....
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...