JOM LAYAN IKLAN

Tuesday, July 31, 2007

Terima kasih anak didikku






Seminggu lagi genaplah 7 tahun aku berkecimpung dalam profession perguruan. Masih banyak lagi yang perlu aku lakukan dan belajar. Sepanjang tempoh tersebut juga, pelbagai onak-onak kehidupan telah kulalui.

Para pelajar adalah insan yang sering berada di sinilu sepanjang kehidupan aku sebagai guru. Itu sudah pasti. Ada sahaja yang datang melawat bersama oleh-oleh lagi dan yang paling menyeronokkan mereka datang dengan khabar gembira. Kumpulan pertama pelajar yang aku ajar adalah kumpulan Azhar, Kelas 2 Angsana tahun 2000. Sampai hari ini aku masih baik dengan mereka. Mereka sentiasa di sisiku. Aku amat gembira menerima kehadiran mereka dalam hidupku. Kumpulan ini aku namakan sebagai the brudus. Comel panggilannya kerana mereka sentiasa sekumpulan. Itulah Azhar, Anis, Adlie, Juliana dan Syafiq Raduan. Hahaha...penghibur hatiku yang lara! Tahun 2001 pula aku menjadi guru tingkatan kepada kelas 2 Angsana pula, kumpulan Syafiq. Antara rakan-rakannya yang lain adalah Ismail, Anas, Fatimah dan Nazirah. Tahun 2002, tibalah gilirannya aku mengajar kelas yang agak meriah untuk malas belajar. Itulah kelas 1 Ixora. Suka main. Jenuh aku melayan setiap pertanyaan ibu bapa mengenai sikap mereka terhadap pembelajaran. Antara mereka yang masih rapat dengan aku adalah Azzran, Sin Mun yang tidak jemu menegurku, dan Jerome yang sopan dan murah dengan senyuman. Si Kembar Lee yang akan 'excited' apabila aku memanggil nama mere, "Hei, teacher stills remembers our names!" Tahun 2003 aku tidak menjadi guru tingkatan memandangkan aku telah banyak jawatan yang membebankan. Tahun 2005 aku telah berpindah ke sesi pagi dan kali ini aku bertemu pula dengan bekas tingkatan 2A aku. Walaupun ahlinya agak berbeza, Syafiq, Fatimah, Ismail, Anas, Marrianne, Congning, Abhishek adalah antara pelajar-pelajarku. Mereka kini agak nakal. Remajalah katakan... Aktif kalau cara pembelajaran aku menyenangkan dan amat pasif apabila aku mulakan pembelajaran yang serius. Aku masih ingat lagi akan kata-kata pelajarku Marrieanne yang akan sentiasa cuba meminta restuku untuk apa-apa peperiksaan yang dia duduki. Katanya, "Cikgu, restui saya for I'm going to sit for my exzam. Halalkan semuanya cikgu." Walaupun sudah tiada lagi di sini, namun dirinya tidak pernah lupa untuk sms diriku untuk bertanya khabar. Kini, aku menjadi Cikgu untuk tingkatan 6 Teratai selama 2 tahun berturut-turut. Abhishek dan deepika, Yuenyim dan Lee yean dari 5 Jasmin pun ada. Aku telah melihat sendiri perubahan anak-anak ini daripada mereka kecil lagi. Abhi telah membesar menjadi seorang jejaka yang tampan. Kesopanannya masih lagi dijaga. Kali ini dirinya ditemani kakaknya yang sentiasa membulinya...Hahhaahah...Kali ini Abhi dah pandai bergurau. Biasanya dia hanya akan diam sahaja di dalam kelas. Kali ini suara nakalnya boleh didengari pada bila-bila masa. Kali ini aku mempunyai jumlah pelajar yang sedikit. Hanya 16 orang sahaja. Namun begitu, karenah mereka tidak ubah seperti melayani 40 orang. Ini termasuklah Tiiben, Wen Tye, Chai Ni, Callie, Mun yee, Ashleigh, Thurga, Sasee, Kar Mun, Lili, Samantha, dan Yng Jye. Kelas kami istimewa. Berhawa dingin lagi tapi...punyalah kotor. Mereka gemar akan mengitar semula barang-barang terbuang. Semuanya dikumpulkan di dalam kelas tersebut; tin, kertas, plastik. Semua guru yang mengajar kelas itu akan membuat bising. Aku tegur mereka juga namun taklah garang sangat. Mereka dah pun berjanji akan menjual semua barang tersebut selepas Hari Kantin sekolah. Respon aku, "Mmmm...good strategy..."

Sebenarnya, hari ini aku ingin mengambil kesempatan untuk mengucapkan terima kasih kepada semua pelajar-pelajarku kerana merekalah sebenarnya inspirasiku untuk maju kehadapan lagi. Merekalah penggalak aku untuk terus belajar. Mereka sentiasa memberikan aku dorongan dan galakkan. Aku masih ingat lagi Tiiben yang ditemuramah oleh pegawai JPN yang datang untuk memantau aku. Wen Tye banyak membantu. Pendek kata aku amat senang dengan mereka. Pada hari Ekspo UM mereka datang juga untuk membantu. Terima kasih juga diucapkan kepada Alif, aiman dan Aliana yang turut sama membantu. Atas dorongan mereka, aku berjaya memperoleh pingat gangsa untuk ekspo tersebut. Alhamdulillah...

Tahun ini, dengan izin Allah, aku ditemukan dengan seorang pelajar lelaki yang meminati profesion ini. Aku turut mengkagumi inspirasinya untuk menjadi seorang guru. Meeze namanya. Seorang pelajar aktif yang berhemah. Dia telah mengharumkan nama sekolah dalam penyertaan pertandingan pidato baru-baru ini. Pertandingan debat pada hari ini terpaksa pula dirinya menarik diri kerana menerima tawaran untuk belajar di maktab perguruan Ilmu Khas di ibu kota. Aku akan merinduinya... Tetapi tak mengapa.... Yee Cheng, Shaiful, Liling, Steph, Zhou Li, Cong Sheng, dan lain-lain kan ada... ramai lagi yang sanggup menemani diri ini juga.... Tidak ketinggalan pelajar 4BR ku.... (Nakal juga mereka ini).

Apa=apa pun yang ingin kukatakan, aku tidak dapat menyatakan perasaan aku pada hari ini. Yang mampu aku katakan adalah, semua pelajarku sebenarnya turut berbudi kepadaku...

Salam Sayang
Cikgu

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...