JOM LAYAN IKLAN

Saturday, June 16, 2007

CATATAN HARI GURU 2007

Hari Guru Tahun 2007 tahun ini amat unik. Bukanlah aku menerima sebarang hadiah seperti dalam cerita komsas Hadiah Hari Guru tetapi kali ini pelajar-pelajar tingkatan 6 telah menyanyikan lagu ciptaan mereka sendiri. Siap ada video latar lagi! Amat melucukan dan mengharukan. Itulah hadiah yang paling istimewa untukku pada tahun ini yang dikongsi bersama dengan semua warga SMKTS.

Tema Hari Guru tahun ini adalah GURU PENJANA MODAL INSAN GEMILANG. Hmmm... satu tanggungjawab yang amat besar. Tentu ada banyak rasional yang difikirkan sehingga terhasillah tema yang penuh erti ini. Aku pasti salah satu daripadanya adalah keruntuhan akhlak dalam kalangan remaja yang semakin menjadi-jadi. Tambahan lagi, ramai juga ibu bapa yang tidak peka terhadap perkembangan diri anak-anak mereka sehingga ramai juga yang terlibat dalam anasir-anasir yang tidak baik. Ada ibu bapa yang ingin mendidik, tetapi disebabkan oleh pengaruh negatif pelbagai pihak luar telah menyebabkan si anak langsung tidak mahu mendengar nasihat ibu bapa. Maka ramailah antara para remaja dan belia kita yang boleh dikategorikan sebagai Si Tanggang atau Si Malim Kundang. Jika masalah ini tidak diatasi maka gagallah hasrat kerajaan untuk menhasilkan Malaysia sebagai negara maju pada tahun wawasan kita iaitu Tahun 2020.

Sebagai seorang yang diamanahkan untuk menjana masyarakat gemilang, mana-mana Cikgu di Malaysia pun harus gemilang. Kenaikan gaji kakitangan kerajaan baru-baru ini telah memberikan semangat baru kepada para guru untuk berkhidmat. Memang sukar bagi guru-guru yang berkeluarga terutamanya untuk hidup di bandar dengan gaji hanya RM2K. Jika suami isteri pun guru, dia juga mungkin bergaji RM2K. Jumlah kesemuanya RM4K. Sewa rumah di Petaling Jaya RM700. Jika ada anak, anak perlu dihantar ke rumah pengasuh. Seorang anak RM250. Kalau ada lebih daripada itu, jumlahnya juga akan berganda. Ibu bapa juga perlu dihantar sedikit wang. Anak yang baik harus mengenang jasa ibu bapa. Jika tinggal di kampung pula, lain juga ceritanya. Bolehlah hidup agak mewah sikit. Inilah yang dikatakan sebagai kemiskinan relatif. Disebabkan oleh itu, tidak mustahillah jika dikatakan ramai orang kini tidak meminati profesyen ini. Profesyen in hanya diambil disebabkan oleh kesukaran untuk mendapatkan pekerjaan yang lain. Namun ramai juga yang memandang profesyen ini sebagai satu pekerjaan yang mulia. Pekerjaan ini dilihat bukan sahaja sebagai aset di dunia malah juga sabagai aset di akhirat. Ganjarannya besar juga di sisi agama.

Bagi diriku, aku suka akan pekerjaan ni. Seronok rasanyanya dikelilingi para pelajar yang comel-comel. Tak comel pun aku akan sayang. Yang nakal ditegur, yang rajin dipuji. Yang nakal pun kalau buat baik turut akan dipuji, malah dipuji lebih tinggi lagi. Itulah suntikan semangat yang dapatku berikan kepada semua anak didikku. Kerja guru zaman ini memang banyak. Gosip-gosip di bilik guru juga hebat. Tapi apa yang penting aku mesti jadi guru hebat. Guru hebat bukannya yang dapat hadiah macam-macam pada Hari Guru, tetapi aku ingin melihat satu hari nanti, ada yang datang padaku dan berkata, terima kasih Cikgu.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...