JOM LAYAN IKLAN

Saturday, March 3, 2007

Pengalaman Chat - 3 Mac 2007

Hari ini aku jelmakan diri di YM. Saja aje aku berbuat demikian untuk melihat insan yang bertegur sapa. Aku tidak pun menegur sesiapa memandangkan aku agak sibut menyiapkan kertas kerja. Apa-apa pun seorang insan yang kukenal melalui Portal Komuniti Friendster aknirnya menyapa. Dia adalah seorang lelaki India warga negara Canada, berumur 56 tahun dan sudah pun berkahwin dan punya seorang anak gadis sebayaku. Mmm... semasa berkenalan dia hanya menyatakan bahawa dia ingin menemuiku atas dasar ingin menjalin persahabatan. Padaku apalah salahnya untuk berkawan. Tak salah pun asalkan aku tidak melanggar norma sosial dan kehendak agama. Rupa-rupanya dia ingin berjumpaku untuk melampiaskan nafsunya ketika berada di Malaysia. Aku tahu akan niatnya apabila aku memintanya untuk menyatakan tujuannya mencari sahabat di Malaysia. Katanya untuk hubungan kasih sayang. Mmm... apabila itu jawapannya aku katakan kepada diriku bahawa inilah masanya untuk aku tunjukkan kepada mata dunia bahawa orang Malaysia tidak akan mudah jatuh kepada pujukan nafsu orang lain. Rakyat Malaysia masih teguh kepada norma sosial yang positif. Rakyat Malaysia bencikan hubungan seks rambang yang membawa kepada AIDS. Rakyat Malaysia jujur dalam perhubungan untuk mengeratkan persahabatan seantero dunia berlandaskan nilai-nilai yang murni. Yang penting buat diriku adalah untuk menghindarkan diri daripada melakukan sesuatu yang tidak baik di sisi agama dan tanggungjawabku sebagai seorang isteri kepada suami yang kucinta, sorang anak kepda ibu bapa yang tidak jemu menerapkan nilai murni walaupun anak-anak telah berkahwin, dan diriku sebagai seorang guru yang perlu memaparkan nilai yang murni dan mencegah anak-anak didik daripada melakukan perkara yang tidak diingini. Inilah yang perlu aku tunjukkan kepada sesiapa sahaja tak kira di mana jua.

Dia ingat aku ini siapa? Jual diri dan maruah bangsa ke?
Kesan jika aku mengikut kehendaknya:

  1. Mencemarkan diriku Sudah pasti suamiku akan mengatakan bahawa aku ini isteri jalang. Isteri yang tidak tahu menjaga maruah diri. Aku juga akan menerima tomohan daripada masyarakat selain daripada penyisihan daripada keluarga. Aku ini Cikgu bahasa yang perlu mengajar pelbagai ilmu merentas kurikulum dan juga Cikgu Pendidikan Moral. Kalau cakap aje dalam kelas tetapi perangai serupa tak bikin tak guna juga!!
  2. Mencemarkan nama Malaysia Dia adalah warga Kanada. Aku adalah warga Malaysia. Jika aku melakukan perkara yang tidak baik sudah tentu dia akan menjaja nama rakyat Malaysia yang amat peramah sehingga sanggup menggadaikan maruah diri. Kawan-kawannya yang lain pula akan turut melakukan perkara yang sama.
  3. Aku dapat AIDS Nak ke dapat AIDS? Orang seperti ini sudah tentu amat biasa dengan pergaulan bebas. Ke mana-mana saha dia pergi sama ada atas tujuan perniagaan atau pelancongan akan melakukan perbuatan yang terkutuk itu. Lagi pun dia telah berumur. 56 pula tuh!! Aktiviti seks bebas ini tentu telah sebati dalam dirinya sejak... mungkin sejak dia mengenal erti akil baligh! Tak mustahil jika dia sudah pun ada penyakit itu dan juga penyakit lain. Apabila aku dapat AIDS nanti secara tidak sedar aku turut menyebabkan suamiku juga merana.
  4. AKU MASUK NERAKA!!!! Aku sebagai seorang insan dewasa dan tahu akan hukum hakam sesuatu tindakan yang aku lakukan. Ada halal dan haramnya... Kalau dah tau salah tetapi buat juga tanpa rasa bersalah atas tindakan yang bodoh... tentu lah aku menyerahkan diri ke alam neraka. Nauzubillah....
Tak kisahlah jika aku kehilangan seorang rakan chat hari ini. Dia telah memberitahu bahawa dia akan buang namaku dari senarai chat friendsnya. Tapi...aku bangga dengan diriku hari ini... aku telah membuat keputusan yang baik dan menunjukkan bahawa ini warga Malaysia yang perlu dibentuk.

Terfikir pula aku akan anak-anak didikku mahupun adik-adik aku sendiri. Apakah tindakan yang akan mereka ambil? Adakah mereka akan menuruti kehendak lelaki asing ini? Adakah mereka sanggup menggadaikan maruah diri untuk memewahkan diri yang hanya untuk seketika? Takut aku jika wang dapat menggelapkan mata dan minda... huhuhu...takutnya... Doaku bahawa adik-adikku dan anak didikku anak berfikiran positif dan tidak lupa akan ajaran agama dan juga nasihat ibu bapa sebelum melakukan perkara yang bodoh. Semalam aku hadiri ceramah motivasi di sekolah yang dikendalikan oleh seorang ustaz. Katanya, "Para pelajar kita semuanya pandai, tetapi malangnya mereka gemar melakukan perkara yang bodoh..... Sebab itu mereka nampak bodoh." Walau pun kata-katanya dan gambar kartun yang ditunjukkan adalah lucu, namun ada betulnya. 100% betul ustaz!

Berikut adalah sebagian daripada perbualan kami.

teacherhoneym: i c...
teacherhoneym: tht's y i asked
teacherhoneym: u may be a christian but yr name is d----..
teacherhoneym: same here.....in Malaysia
*l2001: that not my real name
teacherhoneym: i c...
*l2001: real name doesnt matter
teacherhoneym: whts yr rel name?
teacherhoneym: i'd like to call u by yr real nema, may i?
*l2001: n
*l2001: no
teacherhoneym: uo to u
teacherhoneym: up to u
*l2001: dont know if we will be chatting anymore
teacherhoneym: will not force u, d----...
teacherhoneym: ok then
teacherhoneym: no offence here
teacherhoneym: thanks for willing to say hi
*l2001: as i said, i am looking for a lady i can meet
*l2001: no problem
*l2001: u have a nice day
teacherhoneym: same to u...
teacherhoneym: sorry for can;t meet u personally...
*l2001: np
*l2001: no big deal
teacherhoneym: it's ok...
*l2001: not the end of worls for any of us
teacherhoneym: for our own good too.....
teacherhoneym: yep...
teacherhoneym: do come with yr family n we can join n njoy
teacherhoneym: bye for now....
*l2001: bye
teacherhoneym: ;)
*l2001: stop that
teacherhoneym: :-h
teacherhoneym: sorry...wrong icon
teacherhoneym: :))
*l2001: i removed you from my yahoo. sorry
teacherhoneym: ok...
teacherhoneym: no offence...
*l2001: none taken
teacherhoneym: i belief in my religion not to commit adultry
teacherhoneym: sorry
*l2001: hope all in your religion do what u believe in
teacherhoneym: say no to aids...but say yes to pure friendship to unite the world...
*l2001: unite the world under one religion?
teacherhoneym: i did not say under 1 religion
l2001: not all believe in that
*l2001: thanks
teacherhoneym: i told it was for freindship... n i belief in my religion
*l2001: bye
teacherhoneym: bye



*Nama chat friend tersebut telah diubah.

Oleh itu anak-anak sekalian, kita seringkali menyatakan bahawa faktor remaja itu terjerumus dalam gejala sosial yang tidak sihat disebabkan oleh pendidikan dan salah satu daripadanya adalah didikan agama. Ini jelas menunjukkan bahawa agama memainkan peranan yang penting dalam mendidik jiwa seseorang.

Semoga kita menjadi warga Malaysia yang berjaya.

Friday, March 2, 2007

Projek Hamper










Hari ini tercatat lagi sejarah buat warga SMK Taman SEA atas kejayaan melaksanakan Projek Hamper ke-14. Buat pertama kalinya juga aku berpeluang membawa anak-anakku melawat rumah kanak-kanak cacat di Taman Megah. Selalu aku lalu di hadapan rumah ini, namun tidak pernah pula aku berinisiatif untuk melawat mahupun menderma.

Tawaran spontan untuk melawat rumah ini berlaku apabila aku mendapat tahu bahawa Puan Gowry telah memaklumkan kepadaku bertapa bersemangat pula anak-anaknya merancang lawatan ke rumah golongan yang tidak bernasib baik sempena Projek Hamper. Setelah mendengar perancangan beliau, timbul pula di benak kepalaku akan anak-anakku yang hanya ada 16 orang ini. Anak-anak Puan Gowry ada 30 orang! Jika dia boleh buat, aku pasti boleh juga. Setelah mendapat ilham daripada beliau, tanpa berlengah lagi pantas aku memaklumkan hajatku kepada anak-anakku di 6A Teratai. Rata-ratanya menunjukkan riak kegembiraan. Aku nyatakan juga hajatku untuk melihat semuanya bekerjasama dalam menjayakan lawatan ini.
Aku juga memberi cadangan bahawa mereka boleh menggunakan peluang ini untuk bergambar bagi menghiasi ruang majalah sekolah nanti.

Hari yang dinantikan pun tiba. Tanggal 2 Mac 2007, setelah majlis rasmi projek ini dilaksanakan, maka kami pun dengan gembiranaya memuatkan kereta Abhishek dan Deepika dengan hamper dan juga beras. Puan Tan Sin Wah dengan murah hatinya telah membenarkan kami untuk membawa 2 bungkus beras dan 6 hamper. Walau pun hanya ada 9 sahaja anak-anakku yang hadir, aku masih berbangga akan kesungguhan mereka. (huhuhuh...anak-anak Pn Gowri 29 orang hadir. Yang tidak hadir pun disebabkan oleh kecederaan lutut yang tidak dapat dielakkan..) Namun aku tetap berharap agar kesemua mereka dapat menghadirkan diri. Bagiku inilah pendidikan yang mampu aku berikan kepada mereka di luar bilik darjah. Kesempatan pendidikan ini bukan sahaja diharapkan dapat memberikan mereka melihat dunia luar yang sebenar, namun juga peluang untukku bersama-sama dengan mereka untuk mengeratkan hubunganku sebagai guru tingkatan dengan mereka. Ingin sekali aku memutarkan jam ke hari semalam untuk memberi amaran akan kesan ketidakhadiran mereka agar semua dapat menghadirkan diri pada hari ini. Namun, apatah dayaku. Aku tidak boleh memaksa...Takpe lah.... mungkin mereka sakit, mungkin mereka ingin menumpukan perhatian terhadap pelajaran. Takut pula untuk aku katakan di dalam hatiku bahawa mereka tidak hadir kerana aktiviti ini juga mungkin dipandang sebagai membuang masa. Isy...tak baik berkata begitu.... Kita mesti bersangka baik. Bukanlah Allah suka akan mereka yang berfikiran positif (bersangka baik)?


Sampai ke sana, semua anak-anakku tampak kekok sekali untuk menyesuaikan diri. Berbisik juga aku di dalam hatiku bahawa lawatan ini nampak gayanya hanya untuk beberapa ketika sahaja. Lepas hantar hamper nampaknya baliklah kita... Itu kata hatiku. Namun kugagahkan jua semangat untuk melambatkan masa pulang. Bilakah lagi anak-anak ini dapat melihat nasib mereka yang tidak senang? Mungkin anak-anakku terkejut melihat kedaifan hidup anak-anak di rumah ini daripada pelbagai sudut; fizikal dan juga kasih sayang. Sabarlah anak-anakku... Kanak-kanak malang ini sebenarnya tidak tahu akan kekurangan mereka. Mereka sebenarnya tidak sedar akan dugaan yang menimpa mereka. Sebetulnya, dugaan ini Tuhan turunkan sabagai dugaan untuk mereka yang lengkap tubuh badan dan mereka yang sihat. Siapa lagi jika bukan kita! Inilah dugaan untuk kita anak-anakku! Tuhan ingin melihat sejauh mana kita ini sabar dalam menempuh duganNya. Adakah kita ini mampu berkongsi kasih dengan mereka yang perlu? Adakah kita ini mempunyai sikap simpati, dan ikhlas untuk membantu? Adakah kita ini bermurah hati atau kedekut untuk menabur bakti? Adakah kita akan terus bersyukur akan nikmat yang diberikan kepada kita selama ini? Semuanya ini adalah untuk menguji keimanan kita, untuk kita bersyukur dan berserah kepada kekuasaanNya.


Setelah beberapa ketika, barulah anak-anakku menggagahi diri mereka untuk mendekati anak-anak malang ini. Tahniah, kerana kalian telah berjaya mengawal emosi dan melawan si pengecut di dalam hatimu itu! Wajah yang agak tegang kini menampakkan keceriaan walaupun terpaksa menyembunyikan perasaan sedih dan simpati. Gunakan masa ini anakku untuk berbakti!

Keadaan bertambah hangat apabila kami bertemu dengan seorang jejaka yang menggelarkan dirinya Hang Lekiu. Hang Lekiu menyapaku dengan panggilan Tuan Puteri. Kahkahkah..... tersipu-sipu aku dibuatnya. Tapi layan ajalah......Kelakarlah....
Berikut adalah dialog antaraku dan dia:
Lekiu: Siapakah nama Tuan Puteri?
Aku : Hanim
Lekiu: Siapakah nama Tuan Puteri?
Aku : Hanim
Lekiu: Siapakah nama Tuan Puteri?
Aku : Hanim
(banyak kali dia bertanya. Mungkin inilah penyakitnya. Pelupa!)
Tiba-tiba dia bersuara
Lekiu: Tak ada nama lain ke?!! (Dengan kuat)

Alamak..... malunya.... tak sedap ke nama nie!!!!
Hahahahah.....

Hari ini juga aku dapat melihat anak-anakku dari dekat. Tiiben dan Abhi ada bakat untuk menjadi 'bapa mithali.' Pandai mereka melayan anak-anak malang ini. Samantha pula mendapatkan kritikan hebat daripada teman-teman kerana tidak pandai mendukung anak kecil. Melorot budak malang itu didukungnya. "You must hold the base!" Itu kata-kata daripada Tiiben. Pecah berderai ketawa anak-anakku melihat teletah rakan-rakan sekelas mereka. Terhibur aku dibuatnya.

Di rumah ini, diam seorang anak Melayu yang digelar anak-anakku 'the math genius'! Anak istimewa ini hyperactive orangnya. Kelebihan tenaga yang ada padanya telah menjadi kekurangannya. Kesian dia. Apabila mengenalinya dengan lebih dekat, anak ini sememangnya hebat. Keceriaan yang ditunjukkan dalam dirinya sehebat warna jingga bajunya (Oren terang!) Dia pandai berbicara dalam bahasa Tamil. Aku yang bersuami India pun tak paham sepatah haram bahasa tersebut. Puas aku minta Sayangku untuk mengajarku, namun dia enggan. Melihat kanak-kanak ini, membuatkan diriku tercabar. Aku lengkap tubuh badan, tapi otak ni pula tak cepat untuk memahami bahasa lain. Isy...teruk betul aku ni ya!

Panjang jika nak teruskan bicara. Panjang benar rasanya untuk kutitipkan kenangan indah ini. Takpelah....semuanya ada di dalam lubuk kepala ini sebagai kenang-kenangan..... Apa yang penting, lawatan ini sungguh bermakna buat semua warga sekolah ini terutamanya anak-anakku ini. Banyak pengajaran dapat aku pelajari walaupun daripada anak-anakku mahupun daripada kanak-kanak malang itu. Jika ada insan yang dapat memberikan kasih sayang kepada kanak-kanak ini, maka itulah sebenarnya kasih sayang sejati.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...